Bitfinex Tolak Bekukan Aset Kripto Milik Warga Negara Rusia

SocialBerita.com – Banyak perusahaan yang bergerak di industri cryptocurrency telah membela hak-hak warga negara Rusia, tidak dikenakan sanksi, di antara banyak perusahaan yang telah menghentikan bisnis di Rusia karena konflik militer di Ukraina.

Bitfinex, anak perusahaan penyedia stablecoin terbesar di dunia Tether (USDT), telah mengumumkan bahwa mereka tidak akan membekukan semua akun pengguna Rusia kecuali pelanggan reguler Rusia yang tidak termasuk dalam daftar sanksi ekonomi membekukan semua akun.

Seorang juru bicara Bitfinex mengkonfirmasi bahwa perusahaan telah memutuskan untuk membekukan hanya akun pengguna Rusia dalam daftar sanksi.

“Seperti semua akun pelanggan, kami bekerja untuk memastikan bahwa tidak ada gerakan atau tindakan yang tidak menentu yang mungkin bertentangan dengan sanksi internasional yang berlaku,” kata juru bicara tersebut. 2022).

BACA JUGA :   Petani cokelat menjadi harapan bagi perkembangan cokelat Indonesia

Seorang juru bicara Bitfinex juga mengatakan bahwa akan sangat tidak adil untuk melarang akun pengguna reguler Rusia karena konflik yang sedang berlangsung, karena tindakan pemerintah mungkin tidak mewakili semua orang yang tinggal di sana.

Pandangan kami adalah bahwa tindakan pemerintah tidak selalu mengungkapkan keinginan individu. Kami ingin melindungi akun semua klien kami kecuali diarahkan oleh regulator yang mengatur bisnis kami.”

Seorang juru bicara Bitfinex menolak mengomentari pasar Rusia, tetapi mengatakan Bitfinex melayani pelanggan Rusia.

Diluncurkan pada tahun 2012, Bitfinex adalah salah satu pertukaran mata uang kripto terbesar di dunia. Menurut data CoinGecko, volume perdagangan harian dari pertukaran mata uang kripto ini lebih dari $800 juta.