Perut Ibu Hamil Terasa Kencang, Ini Penyebabnya!
Perut Ibu Hamil Terasa Kencang, Ini Penyebabnya!

Perut Ibu Hamil Terasa Kencang, Ini Penyebabnya!

Saat perut ibu hamil terasa kencang selama kehamilan sebenarnya bisa membuat kita bertanya-tanya. Salah satunya karena kontraksi atau ada yang salah dengan kehamilan kita.

Tapi, sebenarnya perut ibu hamil kencang adalah sensasi normal yang dirasakan saat berbadan dua.

Peregangan tidak hanya terjadi pada akhir kehamilan alias trimester ketiga, tetapi juga bisa dimulai pada trimester pertama saat rahim sedang tumbuh.

Jika perut ibu hamil terasa kencang di minggu-minggu pertama kehamilan dan terasa nyeri, maka waspadalah.

Ini bisa menjadi tanda kemungkinan keguguran atau kelahiran prematur. Perut yang rata bisa menjadi tanda keguguran jika disertai gejala berikut:

1. Sesak atau kram di perut.

2. Nyeri atau kram pada punggung bagian bawah.

3. Adanya flek atau pendarahan.

4. Adanya cairan atau jaringan yang keluar dari vagina.

Penyebab keguguran tidak selalu jelas. Beberapa disebabkan oleh sel telur yang rusak, yang berarti embrio tidak terbentuk, atau ada masalah genetik pada janin, diabetes, infeksi tertentu, penyakit tiroid, dan masalah pada leher rahim.

Jika Anda mengalami perut yang kencang dan nyeri disertai tanda-tanda keguguran, segera hubungi dokter atau bidan Anda.

BACA JUGA :   Manfaat Vitamin B Kompleks untuk Kesehatan

Bagaimana jika perut ibu hamil terasa kencang terjadi pada trimester kedua kehamilan?

Perut ibu hamil kencang dengan rasa sakit yang tajam pada trimester kedua biasanya disebut nyeri ligamen bundar.

Rasa sakit ini bisa meluas dari perut atau pinggul hingga selangkangan. Nah, nyeri ligamen bulat seperti itu dianggap normal.

Banyak kasus tummy tuck berhubungan dengan kontraksi Braxton Hicks atau kontraksi palsu pada bulan keempat kehamilan.

Selama kontraksi palsu ini, Anda mungkin merasa sangat sesak dan tidak nyaman di perut Anda.

Kontraksi Braxton-Hicks kurang menyakitkan daripada kontraksi persalinan biasa. Kontraksi sering terjadi selama aktivitas seperti olahraga atau seks.

Kontraksi ini umumnya tidak mempengaruhi dilatasi serviks, terjadi secara tidak teratur dan tanpa pola temporal.

Dr Harry Nugroho SpOG dari RSUD Dr Soetomo Surabaya mengatakan, saat kontraksi Braxton Hicks meningkat, sebaiknya segera periksakan ke tenaga medis terdekat, apakah usia kehamilan sudah mencukupi atau tidak.

Mengutip Healthline, perut yang sempit bisa jadi karena rahim yang teriritasi. Ini terjadi ketika otot-otot rahim berkontraksi tetapi tidak menyebabkan perubahan pada leher rahim atau menyebabkan persalinan.

BACA JUGA :   4 Sehat 5 Sempurna, Jenis dan Manfaat Makanan Bagi Tubuh

Kram atau sesak perut di rahim yang teriritasi mirip dengan Braxton Hicks. Biasanya pada rahim yang mengalami iritasi, ibu hamil sering mengalami sakit perut karena kurang istirahat atau asupan cairan.

Para ahli mengatakan, “Jika Anda tidak dalam proses persalinan dan Anda mengalami dehidrasi, itu juga dapat menyebabkan kontraksi Anda meningkat.

Jika Anda merasa kram datang dan pergi, pastikan untuk minum banyak cairan. Kontraksi biasanya mereda setelah perawatan rehidrasi, “Dikutip dari Healthline.

Jika kontraksi dan kontraksi lebih lama, lebih kuat atau lebih dekat, sebaiknya segera ke dokter untuk mencegah persalinan prematur.

Biasanya, jika Anda sering mengalami kontraksi di trimester kedua, dokter akan melakukan tes seperti USG, Pap smear dan mengevaluasi tanda-tanda lain untuk melihat apakah ada tanda-tanda bahwa persalinan sudah dekat.

Jika saya merasa sakit perut di trimester ketiga kehamilan, apa tanda-tandanya? Bisa jadi itu pertanda Anda akan melahirkan.

Coba hitung lama kontraksi Anda menggunakan stopwatch. Pada awalnya, kontraksi lebih lama, mungkin sekitar delapan menit.

BACA JUGA :   10 Makanan Kaya Antioksidan yang Membantu Tubuh Melawan Penyakit

Saat persalinan mendekat, kontraksi akan lebih dekat jaraknya dan lebih kuat intensitasnya.

Apa yang dapat Anda lakukan ketika Anda merasa sesak di perut Anda?

Jika sakit perut Anda tidak teratur dan ringan, coba cara yang ini:

1. Minum segelas air. Jaga agar tubuh Anda tetap terhidrasi.

2. Gerakkan tubuh Anda untuk melihat apakah mengubah posisi membantu mengendurkan perut Anda.

3. Hindari bangun dari tempat tidur atau posisi lain terlalu cepat.

4. Cobalah pijat kehamilan untuk mengendurkan otot yang lelah.

5. Gunakan botol air panas atau bantal pemanas. Anda juga bisa mandi dengan air hangat.

Jika langkah-langkah di atas tidak mengurangi sakit perut Anda atau Anda memiliki masalah lain, segera hubungi dokter atau bidan Anda.

Kita juga perlu segera ke rumah sakit jika mengalami tanda-tanda lain persalinan prematur pada usia kehamilan kurang dari 36 minggu, antara lain:

1. Pendarahan

2. Kebocoran cairan

3. Tekanan panggul atau vagina

4. Kontraksi lebih dari empat sampai enam kali dalam satu jam tanpa memandang durasinya.