Turki Berencana Adopsi Koin Shiba Sebagai Alat Pembayaran Alternatif

SocialBerita.com – Dengan meluasnya adopsi cryptocurrency di beberapa negara Eropa, tampaknya pemerintah Turki berusaha menerapkan sistem pembayaran di negara-negara tersebut dengan menggunakan aset digital cryptocurrency.

Meskipun pemerintah Turki belum secara terbuka menyatakan niatnya.

Namun, baru-baru ini komunitas Shiba Inu Turki (SHIB) mengaku telah bertemu dengan menteri ekonomi Turki untuk membahas adopsi mata uang meme sebagai ikon anjing.

Komunitas Shiba Inu Turk mengatakan dalam sebuah tweet: “Hari ini, Menteri yang terhormat mengadakan pertemuan tatap muka dengan @ParlemenOfficial dan @mustafaelitas. Terima kasih telah mengundang saya untuk hadir.”

Sayangnya, sejauh ini menteri ekonomi Turki, Mustafa Ilias, belum membuat pernyataan resmi tentang rencananya untuk memperkenalkan cryptocurrency.

BACA JUGA :   Donasi Kripto Untuk Ukraina Terus Bertambah, Sudah Terkumpul 108 Juta Dolar AS

Namun, menurut laman Daily Coin, perwakilan Ilyas dan Shiba Inu bertemu untuk membahas penggunaan SHIB sebagai alat pembayaran alternatif yang sah di negara Presiden Recep Tayyip Erdogan.

Ada alasan mengapa kami memilih koin meme ini sebagai metode pembayaran alternatif.

Shiba Inu (SHIB) adalah salah satu aset digital paling populer bagi warga Turki.

Aktivitas perdagangan SHIB dan Tether (USDT) di pasar Turki juga dikatakan lebih dari 5 kali lebih tinggi dari perdagangan Bitcoin.

Secara khusus, nilai mata uang Liline Turki saat ini jatuh hingga mencapai tingkat inflasi.

Lira Turki juga turun menjadi 44% sebagai akibat dari suku bunga yang lebih rendah setelah tahun 2021.

BACA JUGA :   Cara Jual NFT di OpenSea Secara Gratis

Strahinja Savic, kepala data dan analitik di platform kripto yang berbasis di Toronto, FRNT Financial, menyimpulkan:

Karena kekhawatiran atas devaluasi lira yang terus berlanjut, pemerintah Turki berencana untuk mengadopsi koin dalam waktu dekat.